HYBE Merilis Pernyataan Terperinci Mengenai Tuduhan Kekerasan Sekolah Kim Garam LE SSERAFIM dan Menghentikan Sementara Kegiatan

HYBE telah merilis pernyataan tambahan mengenai rumor kekerasan sekolah yang sedang berlangsung tentang Kim Garam LE SSERAFIM.

Segera setelah Kim Garam diumumkan sebagai anggota LE SSERAFIM, anggota tersebut terseret dalam rumor kekerasan di sekolah, yang dengan cepat dibantah oleh Source Music. Awal pekan ini, Source Music dan bekas sekolah Kim Garam mengeluarkan pernyataan singkat sebagai tanggapan atas dugaan bukti baru kekerasan di sekolahnya.

Pada 19 Mei, tersangka korban kekerasan di sekolah Kim Garam merilis pernyataan resmi melalui kuasa hukumnya. Dalam pernyataannya, mereka berbagi, “’Pemberitahuan Hasil Komite Kekerasan Sekolah’ yang baru-baru ini terungkap di komunitas online adalah benar. Kekerasan sekolah Kim Garam juga benar.” Terduga korban kemudian meminta permintaan maaf yang tulus dari HYBE, menambahkan bahwa mereka akan mengungkapkan lebih banyak bukti jika mereka tidak menerimanya.

HYBE merilis pernyataan resmi sebagai tanggapan atas pernyataan baru tersebut, dan pada 20 Mei, agensi membagikan lebih banyak detail tentang masalah tersebut.

Baca pernyataan tanggapan bersama baru HYBE dan Source Music di sini:

Halo, ini HYBE/Source Music.

Kami ingin memberi tahu Anda tentang sikap kami atas tuduhan tambahan terkait Kim Garam LE SSERAFIM.

Pertama-tama, kami ingin meminta maaf karena telah menimbulkan kekhawatiran bagi para penggemar dengan tuduhan ini. Kami awalnya menahan diri untuk tidak mengklarifikasi detail fakta yang dikonfirmasi melalui anggota sendiri dan banyak pernyataan pihak ketiga karena khawatir identitas dan informasi pribadi sensitif anak di bawah umur, termasuk rekan-rekan mereka yang terlibat dalam insiden tersebut, akan terungkap. Namun, desas-desus berlebihan bahwa Kim Garam adalah pelaku kekerasan sekolah sepihak yang terbiasa terlibat dalam kekerasan fisik terus menyebar di media sosial dan komunitas online, dan hanya informasi sepihak yang dirilis, jadi kami ingin mengoreksi tuduhan.

Sebelum kita masuk ke rincian, poin-poin kunci dari tuduhan terkait dengan komite kekerasan sekolah adalah sebagai berikut:

Yoo Eun Seo (alias), klien firma hukum Daeryun, mengambil foto teman sekelasnya, yang sedang berganti pakaian di sekolah dan saat itu hanya mengenakan pakaian dalam, tanpa izin dan mengunggahnya ke publik di media sosial dengan nama teman lain ( yang juga dengan jelas dinyatakan dalam komite kekerasan sekolah musim panas yang disebutkan oleh Daeryun). Kim Garam dan kawan-kawan yang marah dengan kejadian ini, mengonfrontasi Yoo Eun Seo, namun tidak ada kekerasan fisik. Yoo Eun Seo mengakui kesalahannya tetapi tidak dihukum atas tindakannya. Sebaliknya, dia menunjuk teman-teman sekelas yang telah mengkonfrontasinya sebagai pelaku, merujuk mereka ke komite kekerasan sekolah, dan kemudian dipindahkan ke sekolah lain. Akibatnya, Kim Garam dan temannya dihukum oleh komite kekerasan sekolah.

Kami akan menjelaskan secara rinci hal-hal yang terkait dengan anggota di bawah ini.

Ini adalah penjelasan tentang konten yang terkait dengan komite kekerasan sekolah.

Pada tahun 2018 ketika Kim Garam berada di tahun pertama sekolah menengah, dia dipanggil ke komite kekerasan sekolah dan dihukum. Kami akan menjelaskan fakta-fakta secara rinci karena konteks keseluruhan hanya dapat dipahami ketika situasi dan detail komite kekerasan sekolah dijelaskan sepenuhnya. Dalam kasus ini, pelaku, yang pertama kali melakukan kesalahan besar terhadap teman-temannya, meminta komite kekerasan sekolah, dan Kim Garam, yang mengambil tindakan untuk temannya, dianggap sebagai penyerang.

Kim Garam berteman dengan Yoo Eun Seo selama sekitar dua bulan dari Maret hingga April 2018, yang merupakan awal tahun pertama sekolah menengah. Namun, ada pertengkaran selama sekitar tiga jam di retret yang mereka jalani selama awal tahun ajaran ketika terungkap bahwa Yoo Eun Seo telah menjelek-jelekkan Kim Garam dan teman-temannya yang lain, dan itu berakhir setelah mereka meminta maaf satu sama lain. Namun, Yoo Eun Seo melaporkan kejadian tersebut kepada teman dekat prianya, dan Yoo Eun Seo serta teman pria dekatnya mengancam akan menggunakan kekerasan fisik terhadap Kim Garam. Akibat kejadian ini, Kim Garam memutuskan hubungan dengan Yoo Eun Seo.

Kemudian, Yoo Eun Seo mengambil foto “D”, teman dekat Kim Garam, yang hanya mengenakan pakaian dalam saat berganti pakaian di sekolah, dan mengunggah foto ini ke publik di akun media sosial temannya “A”. Pada saat itu, “D” sangat terkejut secara mental, dan total lima teman, termasuk Kim Garam, mengkonfrontasi Yoo Eun Seo tentang perilakunya yang salah atas nama “D.” Kim Garam dan teman-temannya, yang marah tentang penyebaran fotografi ilegal dari teman mereka “D,” bertemu Yoo Eun Seo secara terpisah untuk mengeluh, dan dalam prosesnya, mereka mengutuknya. Yoo Eun Seo mengakui kesalahannya, tetapi dia tidak dihukum oleh sekolah atau komite kekerasan sekolah.

Dalam prosesnya, Yoo Eun Seo memanggil komite kekerasan sekolah, mengklaim bahwa Kim Garam dan banyak temannya yang menggertaknya, jadi diadakan pertemuan dengan Kim Ga Ram dan teman “B,” yang membantu “D,” sebagai pelaku dan Yoo Eun Seo sebagai korban.

Namun, sebelum rapat komite kekerasan sekolah yang dipanggil Yoo Eun Seo dapat diselesaikan, dia secara sukarela dipindahkan ketika ada diskusi tentang “pemindahan paksa” atas permintaan “D”, korban insiden foto. Pada akhirnya, tindakan komite kekerasan sekolah diberikan kepada dua siswa, Kim Garam dan “B,” yang telah ditunjuk [sebagai pelaku] oleh Yoo Eun Seo yang meninggalkan sekolah.

Yoo Eun Seo dipindahkan ke provinsi dan pindah kembali ke sekolah di sebelah Kim Garam satu atau dua bulan kemudian.

Ada banyak teman sekelas yang memahami poin-poin utama terkait rapat komite kekerasan sekolah yang diadakan saat itu.

Selain individu yang terlibat langsung, ada beberapa individu terkait dan banyak teman sekelas sekolah yang mengetahui poin-poin penting dari rapat komite kekerasan sekolah yang diadakan pada Juni 2018. Selain perbedaan siswa pelaku dan siswa korban seperti yang terlihat di permukaan. Oleh komite kekerasan sekolah, ada beberapa siswa yang mengakui tindakan Yoo Eun Seo yang meminta komite kekerasan sekolah dan mengklaim dirinya sebagai korban meskipun melakukan kesalahan besar sebagai masalah. Ada banyak pihak ketiga yang bisa bersaksi tentang ini.

Kim Garam juga menjadi korban kekerasan di sekolah.

Setelah tersapu dalam situasi yang tidak menguntungkan dengan komite kekerasan sekolah, desas-desus konyol tentang Kim Garam menyebar ke seluruh sekolah. Saat di sekolah menengah, Kim Garam terluka oleh rumor palsu yang jahat seperti, “Dia memukul teman dengan pot bunga,” dan, “Dia dipaksa pindah sekolah.” Setelah itu, melalui mediasi dari seorang guru sekolah, dia bahkan menerima permintaan maaf langsung dari siswa yang menyebarkan desas-desus palsu.

Selain itu, beberapa siswa memaksa Kim Garam dan teman-temannya ke dalam grup chat dan menggoda atau memaki mereka. Jika Kim Garam keluar dari obrolan grup, mereka mengundangnya lagi, dan jika dia tidak membaca pesan, mereka melecehkannya karena tidak membaca dan tidak menanggapi. Tidak hanya teman sekelas, tetapi beberapa siswa dari sekolah lain yang sama sekali asing dengan Kim Garam masuk ke ruang obrolan dan menyerang Kim Garam dan temannya secara verbal. Karena tidak tahan lagi dengan pelecehan seperti itu, Kim Garam dan temannya meminta bantuan dari guru sekolah mereka.

Kim Garam juga terluka oleh rumor palsu baru-baru ini.

Kim Garam telah dirugikan oleh segala macam rumor sejak debutnya, dan kami ingin memperjelas bahwa semua rumor berikut tidak benar.

1. “Kim Garam terpaksa pindah sekolah” tidak benar.

Kim Garam tinggal di Seoul dari prasekolah hingga tahun kedua sekolah dasar, dan karena pekerjaan ayahnya, ia menghabiskan empat tahun sekolah dasar di Gwangju. Kemudian ketika bersiap memasuki sekolah menengah, dia kembali ke Seoul dan memasuki sekolah menengah di dekat tempat tinggalnya, dan dia saat ini duduk di bangku sekolah menengah. Selama proses ini, dia tidak pernah dipaksa untuk pindah sekolah

2. Rumor seperti “Dia memukul kepala teman dengan pot bunga” dan “Dia memecahkan kepala teman sekelas dengan batu bata” tidak benar.

Semua desas-desus ini salah, dan Kim Garam juga dirugikan oleh desas-desus seperti itu ketika dia masih di sekolah menengah. Melalui mediasi dari seorang guru sekolah, dia bahkan menerima permintaan maaf langsung dari siswa yang mengaku telah menyebarkan desas-desus palsu, dan beberapa teman hadir untuk ini.

3. “Dia bahkan pergi ke sekolah dengan mobil polisi, dan dia berpartisipasi dalam perkelahian kelompok atau menyerang siswa lain secara fisik” juga tidak benar.

Kim Garam tidak pernah menyerang siswa lain secara fisik atau berpartisipasi dalam perkelahian kelompok, dan dia juga tidak pernah pergi ke sekolah dengan mobil polisi. Ini semua adalah rumor palsu yang berbahaya.

4. “Dia minum dan merokok” juga merupakan rumor yang tidak benar.

Kim Garam tidak pernah merokok atau minum alkohol sampai sekarang. Dia terluka di tahun pertama sekolah menengahnya ketika beberapa siswa mengirimkan laporan palsu bahwa Kim Garam merokok sebagai lelucon. Setelah bertemu dengan wali kelasnya, Kim Garam pergi untuk mendapatkan tes nikotin dengan orang tuanya untuk membersihkan dirinya dan menyerahkan hasilnya kepada gurunya, dan dia langsung menjelaskan rumor palsu tentang dia merokok kepada teman-temannya.

5. “Dia menjelek-jelekkan artis lain” juga tidak benar.

Ini juga merupakan rumor palsu yang berbahaya bahwa Kim Garam mengatakan kata-kata kasar dan vulgar tentang artis lain. Kim Garam tidak pernah mengatakan bahwa dia adalah penggemar artis pria tertentu, dan dia tidak pernah memiliki emosi negatif atau membuat penilaian terhadap anggota grupnya dari anggota girl grup lainnya.

6. “Dia menandatangani kontrak sebagai trainee dari agensi yang berbeda dan dikeluarkan dari grup debut” tidak benar.

Kim Garam tidak pernah menjadi trainee dari agensi yang berbeda sebelum Source Music. Selain itu, rumor jahat bahwa dia adalah anggota grup debut di agensi yang berbeda dan kontraknya dihentikan karena tindakan masa lalunya dan masalah kepribadiannya tidak benar.

Kami sebelumnya menyatakan sebelum debut artis bahwa kami akan mengambil tindakan hukum tanpa penyelesaian atau keringanan hukuman bagi mereka yang menyebarkan klaim jahat atau desas-desus palsu yang mencoba memfitnah mereka. Dari desas-desus palsu tersebut di atas, kami sudah mulai mengambil tindakan hukum atas hal-hal yang buktinya telah dikumpulkan, dan kami berencana untuk mengambil tindakan hukum tambahan untuk hal-hal lain setelah menemukan bukti.

Kami meminta maaf kepada semua orang dan meminta pengertian Anda.

Masalah yang saat ini menjadi masalah dengan Kim Garam melibatkan banyak anak di bawah umur, jadi kami mencoba menyelesaikan masalah tersebut tanpa mengungkapkan detail kebenarannya kepada publik. Namun, pada saat debutnya, situasinya menjadi di mana kami tidak punya pilihan selain mengambil tindakan karena informasi palsu yang tidak berdasar mengenai Kim Garam menyebar luas dan konten yang terkait dengan rapat komite kekerasan sekolah dengan klaim sepihak juga diungkapkan. melalui sebuah firma hukum, jadi kami merasa menyesal karena harus menjelaskan isu-isu sensitif tentang rekan-rekan sejawatnya.

Selanjutnya, kami sekali lagi meminta maaf atas ucapan dan perilaku Kim Garam yang salah di masa lalu. Meskipun itu adalah perselisihan verbal yang terjadi saat membela seorang teman yang disakiti, dia juga secara pribadi mengakui kesalahannya dan secara mendalam merenungkan hal itu bahwa dia menggunakan kata-kata makian dan berperilaku sedemikian rupa sehingga orang lain merasa terancam.

Setelah dikirim ke komite kekerasan sekolah di tahun pertama sekolah menengah, Kim Garam juga menjadi korban yang terluka oleh cyberbullying dan kekerasan di sekolah, tetapi dia terus berusaha untuk mimpi dan masa depannya.

Di tengah-tengah itu, dia mengalami kesulitan psikologis karena menerima serangan dari segala macam rumor selama proses debutnya. Setelah berdiskusi dengan Kim Garam, kami memutuskan bahwa Kim Garam akan menghentikan sementara aktivitas dan fokus untuk menyembuhkan hatinya yang terluka. LE SSERAFIM untuk sementara akan berpromosi sebagai lima anggota sampai Kim Garam kembali setelah pulih.

Situasi ini terjadi di tengah latar belakang yang rumit selama tahun pertama sekolah menengah, tetapi Kim Garam sendiri melihat kembali tindakannya yang tidak dewasa dan sangat merenungkannya. Kami meminta pengertian dari semua orang.

Akhirnya, kami meminta maaf karena tidak punya pilihan sekarang selain mengungkapkan situasi sebenarnya terkait Kim Garam dan karena menyebabkan ketidaknyamanan karena artis agensi kami. Secara khusus, kami dengan tulus meminta maaf karena telah menimbulkan kekhawatiran bagi semua penggemar yang mendukung LE SSERAFIM.

Terima kasih.

Kamu juga Bisa Membaca Ramalan ini :