Laporan: Sudan Menolak Tuduhan Penyelundupan Emas Gelap Rusia – Terbaru

Laporan: Sudan Menolak Tuduhan Penyelundupan Emas Gelap Rusia – Terbaru

Sudan membantah klaim bahwa entitas Rusia telah menyelundupkan ratusan ton emas ilegal dari wilayahnya. Para pejabat menyebut tuduhan itu sebagai berita palsu dan menyarankan bahwa Sudan sebenarnya ingin menghidupkan kembali ekonominya melalui penambangan emas.

Kenaikan Kepemilikan Emas Rusia

Duta Besar Sudan untuk Rusia Onor Ahmed Onor baru-baru ini menolak klaim bahwa entitas dari negara terakhir telah menyelundupkan “ratusan ton emas ilegal” dari wilayah negaranya selama bertahun-tahun. Dalam menolak tuduhan tersebut, Onor menyebut laporan yang diterbitkan oleh surat kabar British Telegraph sebagai “berita palsu” dan menambahkan bahwa cerita tersebut “diciptakan dari imajinasi” penulis cerita.

Dalam laporannya, surat kabar Telegraph mengatakan Rusia, yang merupakan produsen emas terbesar ketiga di dunia, telah mengawasi pertumbuhan lebih dari 300% dalam jumlah emas yang disimpan di bank sentral negara itu sejak 2010. Laporan tersebut menuduh bahwa sebagian besar emas bersumber dari Afrika dengan Sudan menjadi pusat penyelundupan. Kepemilikan emas, menurut laporan itu, akan digunakan untuk melindungi mata uang Rusia dari efek sanksi Barat terhadap Moskow.

Laporan tersebut mengutip seorang eksekutif yang tidak disebutkan namanya dari salah satu perusahaan emas terbesar di Sudan yang menuduh bahwa logam mulia diselundupkan melalui “pesawat kecil dari bandara militer tersebar di seluruh negeri ke Rusia.”

40 Pembeli Emas Ditangkap

Sementara itu, penolakan Onor atas klaim penyelundupan menyusul laporan bahwa pemerintah militer Sudan sebenarnya berencana untuk menggunakan industri pertambangan emas 50-per-ton-tahun negara itu untuk mencegah kemungkinan keruntuhan ekonomi. Seperti dilansir VOA, komandan kedua pemerintah militer Sudan, Jenderal Mohamed Hamdan Dagalo, baru-baru ini bertemu dengan para penambang emas yang berjanji akan mengirimkan logam mulia itu ke bank sentral.

Laporan itu juga mengatakan Dagalo, yang juga dikenal sebagai Hemeti, telah berbicara tentang bagaimana pembeli emas ilegal — 40 di antaranya telah ditangkap — bukanlah masalah. Sebaliknya, penguasa militer itu menuding pihak tak dikenal yang menjual logam mulia itu kepada penyelundup. Dia menambahkan: “Kami akan mencari tahu.” Namun, sebagaimana dicatat dalam laporan tersebut, Hemeti tidak memberikan rincian mengenai kewarganegaraan yang ditangkap karena transaksi emas ilegal.

Meskipun pejabat pemerintah Sudan telah menolak klaim penyelundupan emas Rusia, VOA melaporkan bahwa Hemeti telah mengunjungi Moskow sebelum dimulainya permusuhan di Ukraina. Dalam kunjungan tersebut, dilaporkan bahwa penguasa militer telah membahas peningkatan kerja sama antara Sudan dan Rusia.

Apa pendapat Anda tentang cerita ini? Beri tahu kami pendapat Anda di bagian komentar di bawah.

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.

Demikian informasi yang dapat kami berikan pada kesempatan ini. Semoga dengan adanya info mengenai Laporan: Sudan Menolak Tuduhan Penyelundupan Emas Gelap Rusia – Terbaru
bisa memberikan wawasan anda seputar berita cryptocurrency. Anda bisa juga mengamati berita lainnya disitus ini. Terima kasih dan semoga bermanfaat untuk anda.

Dikutip dari :Source link

Kamu juga Bisa Membaca Ramalan ini :