Ova Emilia, Rektor UGM Terpilih untuk Periode 2022-2027, Miliki Jasa dalam Program KB

Majelis Wali Amanat (MWA) Universitas Gadjah Mada (UGM) melantik Ova Emilia sebagai Rektor UGM pada Jumat (20/5/2022) di Balai Senat UGM.

Dikutip dari ugm.ac.id, Ova Emilia mengalahkan dua kandidat lainnya, yakni Bambang Agus Kironoto dan Deendarlianto.

Dalam rapat paripurna MWA tersebut, Ova Emilia memperoleh suara terbanyak yakni 21 dan dimenangkan dengan telak dari Bambang (1 suara) dan Deendarlianto (3 suara).

“Kami sudah melakukan voting dan hasilnya adalah Prof. Bambang Agus Kironoto memperoleh satu suara, Prof. Deendarlianto tiga suara, dan Prof. Ova Emilia memperoleh 21 suara.”

“Dengan demikian calon rektor terpilih adalah Prof Ova Emilia,” kata Ketua MWA UGM, Pratikno.

Pemilihan dan pengangkatan rektor dihadiri oleh 17 anggota MWA offline dan satu anggota online.

Anggota MWA antara lain Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim, Gubernur Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Menteri PUPR) Mochamad Basuki Hadimuljono, Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi, dan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi.

Sebagai informasi, rangkaian pelantikan rektor ini sudah melalui rangkaian seleksi yang sudah berjalan sejak 24 Januari 2022.

Pada tahap pendaftaran hingga seleksi administrasi, terpilih enam calon rektor yang kemudian diseleksi kembali dalam rapat pleno Senat Akademik pada 12 Mei 2022.

Rencananya pelantikan rektor terpilih akan dilaksanakan pada 27 Mei 2022.

“Karena masa jabatan rektor saat ini, Prof. Panut Mulyono, akan segera selesai, MWA akan melakukan pelantikan dalam waktu dekat,” kata Pratikno.

Profil Ova Emilia

Masih dikutip dari sumber yang sama, Ova Emilia pernah dikukuhkan sebagai Guru Besar Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FK-KMK) UGM sekaligus menjabat sebagai Dekan FK-KMK sejak tahun 2016.

Ia merupakan sosok wanita yang lahir di Yogyakarta pada 19 Februari 1964.

Terkait riwayat pendidikannya, ia merupakan alumni UGM saat menempuh pendidikan sarjana dan menamatkannya pada tahun 1987.

Tak habis sampai di situ, Ova Emilia pun melanjutkan studinya untuk pendidikan master di University of Dundee, Skotlandia di tahun 1990.

Enam tahun berselang, ia menempuh pendidikan dokter spesialis Obstetri dan Ginekologi di UGM pada 1996-2000.

Kemudian pada 2009, Ova Emilia menempuh pendidikan doktoralnya yaitu Clinical Teaching di University of New South Wales, Wales dan pendidikan dokter subspesialis di UGM.

Selain menjabat sebagai Dekan, Ova juga menjabat sebagai Ketua Asosiasi Fakultas Kedokteran Negeri Indonesia sejak tahun 2018.

Ia juga pernah memperoleh penghargaan yaitu First Prize for Young Gynecologist Award pada 1998 dan SIDA Award di tahun 2006.

Ova juga dikenal memiliki berbagai pengalaman menulis buku dan jurnal internasional, serta pengalaman membangun inovasi, advokasi, dan kebijakan.

Bahkan pada 2012-2020, ia membentuk kurikulum bagi dokter untuk pelayanan keluarga berencana (KB) yang menjadi model pelatihan yang diangkat secara nasional dan diterapkan di Fakultas Kedokteran di Indonesia.

Terkait terpilihnya dia sebagai rektor UGM, Ova memiliki sejumlah strategi dan program kerja seperti memperkuat pendidikan trandsdisiplin yang mendorong kewirausahaan sosial, kemandirian dan keberagaman.

Juga memperkuat pengabdian yang komprehensif dan berkesinambungan untuk penyelesaian permasalahan wilayah dengan melibatkan sivitas akademika dan alumni, dan memperkuat atmosfer kampus yang sehat, ramah lingkungan, berbudaya, dan bertanggung jawab secara sosial.

 

Kamu juga Bisa Membaca Ramalan ini :