Siapa Salvador Ramos? Pemuda Gondrong Penembak Brutal di Sekolah SD Texas

Nama Salvador Ramos saat ini sedang ramai diperbincangkan karena aksi brutalnya menembak di sebuah sekolah dasar Texas di Amerika Serikat. Salvador Ramos adalah seorang pemuda berusia 18 tahun.

Sekarang Salvador Ramos membunuh 21 orang di sekolah Robb.

Dikutip dari NYpost, Salvador Ramos sempat berniat melakukan penembakan dengan mengirimkan pesan beberapa jam sebelum menembaki anak-anak di sana.

“Saya akan melakukannya.”

Salvador Ramos diidentifikasi sebagai tersangka dalam penembakan massal di Sekolah Dasar Robb di Uvalde pada Selasa, kata Gubernur Texas Greg Abbott.

Usai melakukan penembakan, Salvador Ramos tewas ditembak polisi.

Salvador Ramos, yang bersekolah di sekolah menengah di kota itu, dilaporkan menembak neneknya sebelum mengemudi ke sekolah dengan pistol dan mungkin senapan.

Sebuah akun Instagram yang diyakini milik Ramos memuat foto senjata dan selfie dirinya. Akun dengan nama pengguna “salv8dor_”, telah dihapus setelah Abbott merilis nama tersangka penembak massal.

Postingan tunggal akun tersebut menampilkan tiga foto — selfie cermin Ramos dalam t-shirt, close-up hitam-putih dari wajahnya yang berbintik-bintik, dan foto orang pertama dari seseorang yang memegang majalah senjata api di pangkuan mereka.

Akun yang sama membagikan foto dua senapan yang ditempatkan berdampingan dengan cerita. Akun tersebut menandai pengguna lain di foto tersebut.

Pengguna, @epnupues, mengatakan Ramos adalah orang asing yang menandai dia di foto senjata dan mengirim pesan kepadanya bahwa dia “memiliki sedikit rahasia”.

Pengguna Instagram, yang mengatakan dia tidak tinggal di Texas, mempertanyakan mengapa dia menandai dia di foto senapan dan mengatakan dia merasa menakutkan bahwa dia menandainya.

“Kamu akan memposting ulang foto senjataku,” @sal8dor_ mengirim pesan langsung kepada gadis itu pada 12 Mei.

“Apa hubungan senjata Anda dengan saya,” jawabnya pada hari Jumat.

“Hanya ingin menandaimu,” katanya kembali.

Kemudian pada pukul 5:43 pagi hari Selasa @salv8dor_ mengirim sms kepadanya “Saya akan melakukannya”.

Gadis itu bertanya “tentang apa” dia menjawab “Aku akan memberitahumu sebelum jam 11.”

Dia bilang dia akan mengirim sms padanya dalam satu jam dan mendesaknya untuk merespons.

“Aku punya sedikit rahasia yang ingin kuberitahukan padamu,” pesannya dengan emoji wajah tersenyum menutupi mulutnya.

Dia tidak pernah memberi tahu gadis itu rahasianya. Pesan terakhirnya pada 09:16 adalah “Ima air out”.

Kronologis penembakan

Sebuah sekolah SD di Texas, Amerika Serikat diserang. Seorang pria menembak di sana hingga 21 orang tewas.

Seorang pria pada Selasa (24/5) melancarkan tembakan di sebuah sekolah dasar (SD) di South Texas.

Setelah melancarkan aksi mautnya itu, si tersangka penembak juga tewas.

Sang penembak bertama Salvador Ramos dan berusia 18 tahun.

“Dia menembak dan membunuh 14 siswa secara mengerikan, tidak bisa dipahami, dan membunuh seorang guru. Ramos, si penembak, juga meninggal dan diyakini bahwa dia terbunuh oleh para petugas yang menangani keadaan,” kata Gubernur Abbott saat konferensi pers.

Penembakan itu terjadi di Robb Elementary School di Kota Uvalde, Texas –42,3 kilometer sebelah barat San Antonio– dan merupakan insiden terbaru kalangan sekolah di Amerika Serikat.

Gubernur juga mengatakan dua polisi terkena tembakan namun tidak mengalami luka berat dan menurut pihak berwenang, tersangka si penembak melakukan aksinya seorang diri.

Belum ada keterangan terperinci soal penembakan itu, yang terjadi pada siang hari.

Presiden AS Joe Biden berencana untuk berbicara di depan umum pada pukul 20.15 EDT soal penembakan itu, kata Gedung Putih.

Otoritas Rumah Sakit Universitas di San Antonio mengatakan di Twitter bahwa pihaknya menerima dua pasien korban penembakan di Uvalde, yaitu seorang anak dan satu orang dewasa.

Kedua pasien tersebut, anak perempuan berusia 10 tahun dan perempuan berusia 66 tahun, terdaftar dalam keadaan kritis.

Insiden pada Selasa itu merupakan yang terbaru dalam serangkaian penembakan massal di sekolah-sekolah AS yang mengejutkan dunia.

Insiden Texas juga memicu perdebatan sengit antara kalangan pendukung pengendalian ketat senjata dan mereka yang menentang undang-undang apa pun yang tidak mendukung hak orang Amerika untuk memiliki senjata.

Penembakan pada Selasa merupakan salah satu yang paling banyak menelan korban jiwa di sekolah di AS.

Sebelum itu, ada penembakan massal yang terjadi di Sekolah Dasar Sandy Hook di Connecticut pada Desember 2012. Dalam tragedi itu, seorang pria membunuh 26 orang, termasuk 20 anak berusia 5-10 tahun.

Pada 2018, penembakan juga terjadi di Sekolah Menengah Atas Marjory Stoneman di Parkland, Florida, hingga menewaskan 17 murid dan guru.

Kamu juga Bisa Membaca Ramalan ini :