Terjawab Gus Thuba Siapa Sebenarnya, Terkuak Biografi Sosok yang Dinilai Tidak Sopan ke Habib Qadir

Nama Gus Thuba menjadi sorotan karena tindakannya yang dianggap tidak sopan kepada Habib Abdul Qadir Bin Abdul Hadi Al-Hadir Banyuwangi.

Dalam rekaman video yang viral itu, Gus Tubha terlihat berjalan dan dikawal beberapa orang menunjukkan sikap tidak sopan saat bertemu dengan Habib Abdul Qadir di sebuah acara.

Saat bertemu, Habib Abdul Qadir lalu mencium tangan Gus Tubha sebagai bentuk penghormatan kepadanya.

Tanggapan Gus Thuba itu dinilai tidak mencerminkan seorang ustadz yang biasanya akan mencium tangan atau bersikap rendah hati jika bertemu dengan orang yang lebih tua atau berilmu.

Namun, dalam video tersebut terlihat Gus Thuba memalingkan wajahnya dan tidak menatap Habib Qadir sambil menghisap rokoknya.

Tak ayal, banyak warganet yang menuding Gus Thuba tidak memiliki tata krama terhadap ulama yang jauh lebih tua darinya.

Klarifikasi Habib Qadir

Usai video itu viral, justru Habib Qadir yang memberikan klarifikasi.

Dalam sebuah video yang diunggah di Youtube, Habib Qadie menilai bahwa sikap Gus Thuba kepadanya yang menurutnya biasa saja.

Dalam video klarifikasi itu, Habib Qadir mengatakan bahwa publik sebaiknya tak melebih-lebihkan video yang viral di medsos tersebut.

Habib Qadir juga menjelaskan alasan mengapa ia mencium dan memeluk Gus Thuba yang saat itu tiba menyapanya.

“Gus Thuba ini memimpin hafizhul Quran yang banyak. Meneruskan perjalanan Gus Miek. Saya mencium tangan Gus Thuba itu karena merasa senang, saya ndak masuk ke dalem, Gus Thuba masuk ke hajat saya,” jelas Habib Abdul Qadir.

“Gus Thuba duduk di pentas, saya pengen duduk sama Gus Thuba,” kata dia melanjutkan.

Habib Qadir menyebut bahwa banyak yang tidak tahu siapa sebenarnya sosok Gus Thuba.

“Ada orang yang usil itu dibesar-besarkan, itu biasa. Orang itu nggak tau tugasnya Gus Thuba. Sebenarnya Gus Thuba ngawasi hafizhul Quran. Itu yang luar biasa,” tuturnya.

Adapun Gus Thuba merupakan cucu dari ulama karismatik asal Kediri, KH Hamim Djazuli atau Gus Miek.

“Bukan semua orang, memang ndak bisa kalau bukan tetesannya Gus Miek. Karena itu tetesannya Gus Miek, jadi melakukan sesuatu itu karena tetesannya orangtuanya,”

Ulama asal Banyuwangi itu juga menilai bahwa Gus Thuba tak bersikap sombong apalagi angkuh.

“Kok dicap sombong, justru penampilan Gus Thuba itu anggun. Orang ahli akhirat nggak bilang gitu (sombong). Orang ahli dunia hanya menganggap penampilan,” ucapnya

Biografi Gus Thuba

Gus Thuba diketahui merupakan cucu dari Gus Miek yang diyakini sebagai Wali atau kekasih Allah karena memiliki banyak karomah atau kelebihan yang sulit dijangkau akal.

Dilansir dari Tribun Jatim, tidak sedikit karomah Gus Miek atau kisah kewalian Gus Miek bagi orang dektanya atau orang kebetulan pernah bersinggungan langsung Gus Miek.

Bahkan beberapa kerabatnya mendapatkan banyak cerita tentang bagaimana s sosok Gus Miek ini memang sangat unik, seperi penulis sendiri yang mendapat banyak cderita dari putra-putra beliau, ketika menghadiri Semaan Al Quran di Ndalem (kediaman) saat Haul Gus Miek maupun acara Semaan rutin setiap bulan di wilayah Sidoarjo dan Surabaya tiap Jumat Wage, maupun saat malam Jumat Kliwon di Makam Auliya Tambak Ngadi, Kediri.

Ini sepenggal cerita tentang karomah Gus Miek.

“Jangan ceritakan kejadian ini sampai aku mati (wafat),” kata mbah Kiai Hayat Rois Syuriah PCNU Nganjuk.

Pada tahun 80-an, Gus Miek sewaktu pulang dari rapat besar NU di Surabaya, ternyata mobil yang beliau kendarai bersama rombongan kehabisan bensin di tengah malam dan jauh dari pemukiman warga.

“Waduh gimana ini yai?” keluh salah satu anggota rombongan.

Dengan santai Gus Miek berkata “Haa,,, sana cari air di kali (sungai),” perintah Gus Miek kepada seorang pengikutnya.

“Untuk apa?,” ujar Kiai Hayat Rois yang tidak paham atas perintah Gus Miek.

“Pokoknya cari saja,” ujar Gus Miek.

“Injih yai,,,,” cetus Kiai Hayat Rois.

Setelah mendapatkan air Gus Miek memerintahkan dia untuk memasukkan air ke dalam tangki bensin.

“Nohh masukkan ke tempat bensin,

” perintah Gus Miek, disambut keheranan Kiai hayat.

“Masukkan sajalah,,,” perintah Gus Miek.

Setelah air sungai yang ada di ember di masukkan ke dalam tangki bensin.

“Coba, stater mobilnya,,,” kata Gus Miek.

Dan,,, Jrengggg,,,,, mobil langsung nyala.

Bahkan ada cerita lain akan karomah Miek yang sangat luar biasa.

Setelah menghadiri semaan Mantab di daerah Kabupaten Nganjuk pada tahun 80- an juga. Beliau diantar oleh salah satu jamaahnya yg bernama KH Faqih dengan menggunakan sepeda motor.

Tapi di tengah jalan motornya mogok karena kehabisan bensin.

“Kamu itu,,,, sebenarnya Ikhlas ngga sih nganterin aku?” kata Gus Miek.

Pengantar ini pun tidak bisa bicara dan menjawab pertanyaan Gus Miek tersebut.

“Yaa udah, ayo marung saja, itu di depan ada warung. Lha malam-malam gini cari bensin kemana?, ” cetus Gus Miek.

Pada akhirnya Gus Miek dan KH Faqih mampir di warung dan memesan teh hangat.

“Pesen Teh hangat tiga pak,,,” pinta Gus Miek.

“Kok tiga Gus? Lha satunya untuk siapa?,” ujar KH Faqih.

“Sudaaahhh minum saja tehmu,” kata Gus Miek.

“Alhamdulillah, sudha habis Gus,” ujar Faqih lirih.

“Satu yang utuh itu, bungkus saja. Ayo kita teruskan perjalanan,” dawih Gus Miek.

Sambil bawa bungkusan plastik teh hangat, yai Faqih clingak-clinguk di depan motornya.

Lha gimana tidak? Motor gak bisa jalan buat apa?

“Cepat masukkan teh hangatmu itu ke tanki motor,” perntah Gus Miek.

“Waduhhh, bisa protol nanti mesin motorku,,,” batin yai Faqih.

“Heiii,,, kenapa diam? Cepat masukkan,” perintah Gyus Miek ke Yai Faqih.

“Njih Gus,” timbah Faqih.

“Sekarang stater,” kata Gus Miek.

Dan..mak Jreennggg” motor yang kehabisan bensin tersebut akhirnya bisa hidup dna jalan lagi dengan sebungkus teh manis yang dipsan Gus Miek di warung.

Karena motor sudah bisa jalan maka, Gus Miek dan Yai Faqih meneruskan perjalanan kedalem Gus Miek.

Alih-alih mensilahkan masuk utk istirahat sebentar. Beliau malah dawuh, “Jangan di matikan mesinnya,,, langsung pulang sana. Keburu habis bensinya.

Itulah tadi ulasan Gus Thuba siapa sebenarnya, biografi Gus Thuba, dan sepenggal kisah karomah Gus Miek. Bahkan sampai sekarang acara semaan Al Quran yang digagas Gus Miek, semakin ramai diikuti ribuan orang di Jawa Timur maupun di Jawa Tengah, Bahkan se Nusantara.

 

 

Kamu juga Bisa Membaca Ramalan ini :